Close
Scroll to Continue With Content

Disbudpar Semarang memperbarui data bangunan cagar budaya

AyoCilacap – Disbudpar Semarang memperbarui data bangunan cagar budaya, Jateng adalah salah satu provinsi di Indonesia yang Banyak dengan Kemolekan alam dan budaya maupun Kulinernya. Terdapat berbagai destinasi liburan yang dapat dikunjungi di Jawa Tengah, mulai dari wisata sejarah, alam, hingga kuliner.

Bila mau mencicipi kuliner khas Jateng, pengunjung dapat mencoba sate kambing, nasi liwet, atau gudeg. Selain itu, ada juga kerajinan tangan khas Jawa Tengah seperti batik, wayang kulit, dan ukir kayu yang bisa dibeli sebagai oleh-oleh. Wisata Jateng memberikan pengalaman yang tak terlupakan untuk siapa saja yang berlibur disini.

Disbudpar Semarang memperbarui data bangunan cagar budaya Terbaru

Disbudpar Semarang memperbarui data bangunan cagar budaya

Kami membutuhkan “database” tentang bangunan cagar Budaya

Semarang (ANTARA) – Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Semarang akan melakukan pendataan ulang bangunan bersejarah di kawasan itu bekerja sama dengan tim ahli cagar budaya dan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Semarang R Wing Wiyarso Poespojoedho mengatakan di Semarang, Kamis, saat ini pihaknya sedang melakukan kajian bangunan bersejarah untuk lebih memperkuat sektor pariwisata di Kota Atlas.

“Kami sedang melakukan studi, kami membutuhkan ‘database’ bangunan cagar budaya. Misalnya bangunan cagar budaya atau bangunan cagar budaya yang hilang,” ujarnya.

Menurutnya, pemetaan dan pendataan ulang perlu dilakukan, namun masalahnya banyak manuskrip atau catatan terkait sejarah kota Semarang yang tersimpan di Museum Leiden di Belanda.

Karena itu, kata dia, pihaknya perlu berkoordinasi dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan untuk mempermudah akses ke Museum Leiden dalam hal meneliti sejarah dan menyimpan Data tentang Kota Semarang.

Baca Juga: Cara Setik.id Melestarikan Budaya Kota Lama Semarang

Baca Juga: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah menetapkan Kota Tua Semarang sebagai cagar budaya

“Sampai saat ini kami kesulitan mengumpulkan data sejarah atau manuskrip karena kebanyakan ada di Belanda. Kami bekerja sama dengan Kemendikbud, mungkin sistemnya akan bekerja sama dengan Museum Leiden untuk menggali data atau dokumen tentang Kota Semarang,” ujarnya.

Dengan manuskrip atau data dari Belanda, kata dia, tentu akan memudahkan berdirinya bangunan cagar budaya, apalagi Kota Semarang dulunya dikenal sebagai Little Netherland pada zaman kolonial.

Pemerintah Kota Semarang saat ini sedang berupaya merevitalisasi kawasan Semarang lama, termasuk kawasan kota lama dan Kampung Melayu. Ekspansi ke Chinatown dan Pekojan direncanakan untuk masa depan.

Menurut sejarahnya, Kampung Melayu sudah ada sejak abad ke-17 dan memiliki berbagai bangunan peninggalan, seperti Masjid Layur, serta beberapa rumah tua yang mengelilingi masjid.

Kementerian PUPR menganggarkan Rp 30 miliar untuk revitalisasi sebagai tindak lanjut kawasan kota lama, apalagi Kampung Melayu saat itu merupakan kawasan penting bersama dengan kawasan kota lama, Pecinan, dan Pekojan.

“Harapan kami bisa menjadi penyangga anak Semarang kuno yang akan dikembangkan oleh pemerintah kota dan nantinya dijual kepada wisatawan sebagai tempat wisata sejarah, religi dan lainnya,” ujarnya.

Hingga saat ini, Disbudpar terus melakukan kontak dengan warga atau pemilik bangunan yang diduga masuk dalam kategori cagar budaya agar dapat dilestarikan, termasuk tidak mengubah fasad (muka) bangunan.

“Kami meminta kepada pemilik bangunan yang belum tercatat untuk meminta saran kepada tim ahli cagar budaya karena ada aturan terkait UU Cagar Budaya. Kami juga sedang mencari petunjuk bangunan mana saja yang belum menjadi cagar budaya,” pungkasnya.

Baca Juga: Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Tata Tiga Kawasan Cagar Budaya di Jawa Tengah

Baca Juga: Revitalisasi lanjutan Kota Lama Semarang dimulai September

Reporter: Zuhdiar Laeis
Penerbit: Zita Meirina
HAK CIPTA © ANTARA 2023

Source: news.google.com

Terima kasih telah meluangkan waktu untuk membaca informasi kami tentang hal itu Disbudpar Semarang memperbarui data bangunan cagar budaya Terbaru Semoga artikel yang Anda butuhkan ada di artikel. Mohon maaf jika ada kesalahan dalam penulisan artikel ini. Jika ini terjadi, kami akan mencoba memperbaikinya. Terima kasih banyak dan jangan Lupa share dan membaca beberapa artikel Menarik lainnya di AyoCilacap.com

Advertisement

Scroll to Continue With Content